Sunday, January 29, 2012

My first 6 months breastfeeding experience

-- Spoiler Alert : Postingan yang panjang.. mudahan gak bosen yah bacanya :) --

Gak terasa... 4 hari lagi perjalanan breastfeedingku dengan Adam mencapai 6 bulan. Banyak banget yang aku pelajari dari proses 6 bulan menyusui. Bener-bener berangkat dari pengetahuan yang 'nol' ttg asi (masih ingat pertama kali ke bazaar produk bayi melongo ngeliat bentuk2 n merek breastpump) sampai akhirnya lulus 6bln Asi, orang bilang S1 (hihi lucu aja deh gelarnya nih).

Awal kehamilan, belum kepikiran tuh mau ngasih minum baby apa nantinya. Tapi seiring dengan rajin baca2 tentang proses melahirkan dan tumbuh kembang bayi di awal kehamilan, secara natural aja, tertanam di aku kalo metode asi eksklusif lah yang akan kupilih. Ternyata aku baru tau rekomendasi dari asosiasi kedokteran (termasuk yg dari Amrik) dan WHO adalah memberi asi eksklusif untuk bayi sampai dengan minimal 1 tahun, syukur2 bisa 2 tahun. Sempat sangsi juga, emang tubuh sekecil aku ini (+ ukuran bra yg minimalis hehe) bisa gituh ngeluarin ASI, jangankan banyak, apalagi sedikit? Berkat sumber2 internet, aku dapetin kalo ternyata umumnya sebagian besar wanita setelah melahirkan pasti akan bisa mengeluarkan ASI. Dan yang sama sekali tidak bisa mengeluarkan ASI itu paling hanya < 1%. Dari situ mulai deh, aku mulai terapin pede positive-thinking, bahwa pasti ada deh ASI ini di saat yang dibutuhkan nantinya. Ternyata, sebelum kelahiran pun, aku dapet tanda positif, mulai dari minggu ke-18, aku sudah mendapatkan tetesan 'kolustrum' keluar dari payudara. Jadinya makin positive thinking deh.

PENGENALAN DENGAN POMPA ASI:
Tapi lucunya (atau lebih tepatnya, lugunya) dan karena kurang pengetahuan (or krn justru kebanyakan narasumber, yang mana kadang pendapatnya bertolak belakang), aku jadi konservatif dan gak berani beli pompa asi sampai setelah si kecil brojol n asi-ku lancar.
Waktu itu aku banyak orang2 yg bilang tiap orang cocoknya ama pompa2 yg berbeda n mengingat harga pompa elektrik gak murah (minimal 800rb utk single pump yg merek barat), mending beli pompa-nya nanti aja biar bisa nyoba dulu stelah asi lancar. Padahal setelah akhirnya ke toko n nyobain beberapa merek, semuanya cocok ajah n sebenarnya susah jg ambil kesimpulan mana yg paling cocok klo nyobanya cuma sebentar2 per pompa (gak mungkin dong 1 pompa dicobain utk 1 full pumping, masa musti datang 4x ke toko cuma utk nyobain). Plus, dalam bayangan aku waktu itu, butuh pompa di awal lahiran itu paling kalo Asi ada tapi gak lancar (kurang). Padahal ternyata pompa tuh malah berguna banget kalo Asi-nya terlalu lancar, supaya gak sakit di pd (mastitis). Malah klo gak lancar, yang bener harusnya makin sering di-nenen-in langsung n bukannya make pompa, krn lbh bagus daya hisap bayi langsung drpd pompa.
Lugu yang ke-2, awal2 kelahiran n selama kehamilan, aku gak pernah ngebayangin klo butuh cukup banyak effort dan waktu utk berkali-kali pumping nge-stok ASI utk persiapan kerja. Baru ngeh, pas baca/liat foto2 ibu2 hebat yang kulkasnya bisa penuh dengan ASIP berpuluh-puluh apa ber-ratus2 botol. Untungnya belum terlalu telat aku ngejar 'ketinggalan' ini, ngeh-nya pas di wkt 2 bulan-an dan karena aku cuti 3.5 bulan, masih ada waktu ngestok 1.5 bulan.
Disamping itu, aku jg parno banget mau ngenalin dot ke bayi krn takut bingung puting. Ternyata, menurut salah satu 'ahli persusuan bayi' dari Engress, si Gina Ford, gak apa ngasi bayi ASIP via botol dari kecil asal maksimal 1x sehari aja.
Jadilah pompa dibeli di awal bulan ke-2, itupun aku diemin dulu 2 minggu gak dicoba2. Pas dicoba pun nyoba 1-2x, berhenti lagi seminggu. Abisnya awal2 dapetnya cuma dikit, sampai stres mikir apa salah beli merek/gak cocok ama pump-nya n udah mahal pula (aku decide utk beli yg double-pump biar hemat waktu klo pumping terutama di kantor) n bisa handsfree (digantung gitu di bra, jadi 2 tangan bebas mau main hp kek, mau ngapain kek :) ) . Ternyata, baca2 situs internet, emang dibilang payudara butuh waktu utk adjust ke pumping machine, percaya gak percaya, ya bener sih. Abisan setelah 2 minggu, flownya udah lebih baik. Dan pelan2 sehari nyetok 1 botol. Pas udah 3-4 minggu terakhir mau masuk kerja, karena semakin panik takut stok gak cukup, akhirnya bisa nyetok sampai 4 botol per hari. Tiap malam pun kalopun Adam gak bangun, aku tetep bangun per 3 jam utk nge-stok. Wah beneran deh, memang breastfeeding ini menguras tenaga, tapi karena motivasi-nya memang kuat, jadi dijalanin aja dengan ikhlas.
All in all, pump ini berguna banget, n learning experience buat aku, lain kali nyetok lebih awal deh. Apalagi minggu ke-2 s/d mgu ke-5 tuh, waktu lbh sering engorged terutama pagi. Plus lumayan banget klo kt bisa pompa misal di pagi, stoknya selain untuk long term, bisa juga langsung dipake sorenya utk si bayi, dimana gw biasanya lagi cape2nya, jadinya kita bisa istirahat/recover energy utk ronde malamnya :).

DOT BAYI
Nah ini aku saklek banget dari awal lahir. Gak mau kenalin Adam dengan dot, baik botol dot or pacifier, sampai Adam udah pinter banget nenen-nya. Menurut beberapa sumber, katanya paling aman stlh 2 bulan baru boleh introduce. Jadilah aku baru kenalin botol ke baby A pas dia umur 2 bulan (klo pacifier tetep aku gak mau krn nurut aku bayi <6bulan klo nangis memang ada sebabnya n musti dicari sebabnya dan bukannya disumpel pake paci).
Nah ternyata, awal2 dengan botol, susah bener deh... Adam terlalu nyaman sama mimik langsung yah, plus biasanya timingnya lama, rata2 nempel 40 menit. Nah dengan botol dan volume yg kira2 sebanding (90-120ml), gak sampai 10 menit, ASIPnya udah habis. Jadilah dia masih meraung2 belum puas ngenyot. Baru setelah 3 minggu deh, dia mulai stabil n terbiasa dengan botol. Nah pas umur 2 bulan-an itu aku juga baca bukunya Gina Ford (khatam deh ini buku, mudah2an bisa posting khusus ttg bukunya), dia testify klo dari beratus2 bayi yg dia handle, klo bayi dikasi 1x botol aja sehari (dan gak lebih) dari minggu ke-2 stlh lahir (stlh lancar latching on kayanya ya) gak akan bingung puting. Nah ke depannya mgkn aku mau praktek-in ini hihihi.
Terus pe-er satu lagi yg gak tau bakal sanggup gak suatu hari nanti... bisa gak ya ngepraktekin bayi minum tanpa dot. Untuk Adam yang aku consider pinter banget nenen (gak pernah nolak nenen, setiap kali nangis pasti langsung tenang klo di-nenen-in n gak pernah bikin sakit gigitnya), setelah 2-3 minggu aku tinggal kerja full-day, akhirnya ngalamin kejadian bingung puting jugah... sempet kaget n sedih juga pas kejadian, tp aku tau itu bukan masalah besar. Jadinya, dia sempet nolak minum direct dari aku, tp untungnya nolaknya max 1x sehari aja, sisanya masih mau. Kayanya momen dia nolaknya itu klo dia udah kelaperan banget, dia maunya dari botol (karena kenyang lebih cepet yah). Jadinya aku siasatin gak berani aku biarin haus2 banget dianya n pas weekend beneran aku geber deh nenen langsungnya biar dia 'kembali inget' ama nyamannya nenen langsung :). Nah akhirnya yang ini udah stabil lagi sekarang... Tapi sisi lainnya, sekarang timing minum langsungnya kadang2 jadinya jadi lebih cepet, <10mnt per sisi. padahal dulu 40 menit itu udah minimal (biasanya aku lepas kalo udah >40mnt, sejak kenal botol, spy gak kebanting perbandingan waktunya). Sementara aku yakin banget klo dia minum <10mntx2, masih ada lhoh asi yg bisa dia serap langsung, cuma flownya mgkn udah lebih lamban yah. Dan krn dia udah kenal ama flow botol yg selalu cepet, jadi gak sabar deh dia nunggu 'LDR'/let down reflex-nya ASI utk keluar lagi dengan cepet. Cuma yang nenangin, biasanya klo pun gini, dia udah pasang tampang happy sih setelah 'melepaskan diri' dari posisi mengenyot.., jadi aku gak paksain juga. Paling konsekuensinya ke dia, dia jadi lbh cepet haus. Tapi konsekuensi ke aku nya yg aga2 bikin ketir nih, krn otomatis produksi asi payudara nyesuain dengan kebutuhan bayi, takutnya produksi menurun klo dia minumnya tambah sebentar. Nah, sekarang lagi kepikiran mau hunting pil2 fenugreek - bumbu rempah india gitu - yang katanya sih emang beneran efektif ningkatin produksi asi.
Nah kembali ke topik botol, sebenarnya kan ada media lain utk memberikan ASIP, tapi aku kemaren2 gak tega nih nyuruh orang rumah kasi minum via alat lain selain dot (sendok, pipet or gelas). Pastinya ribet banget (dokter pun bilang begitu), udah gitu Adam klo haus kan langsung nangis2 gitu pengen minum lahap, klo pk sndk/glas kan lbh lambat ya. Pe-er ke depannya (semoga diberikan anugerah lagi), kepikiran minta suster RS (tentunya RS-nya harus breastfeeding friendly sperti kemarin) untuk ngajarin ngasi minum pake gelas dari awal lahiran. Sempet nyobain sendiri sih sekali, waktu adam 2 bulanan, tp gagal total hihihi.. bleber kemana2. Mungkin klo suster yang udah ahli, lebih enak buat si bayi.

PERJALANAN YANG GAK GAMPANG TAPI SO-WORTH-IT
All in all, perjalanan ASIX (Asi Eksklusif) ini pengalaman berharga banget buat aku:
- Dari proses belajar latching-on (bayi n aku sama2 belajar) di 2 minggu pertama, yang mana kadang kita berdua butuh waktu 10 menit untuk si bayi bisa 'mangap' dengan pas ke areola ku. Terus makin lama, sama2 makin pinter latchingnya.
- Dari awalnya gak pe-de bakalan bisa ngasi ASI, jangankan eksklusif, keluar pun udah bersyukur banget. Terus dengan mindset yg sederhana aja, pokoknya selama ASI ada dan cukup, ya akan kuberikan ASI si baby ini. Ternyata oh ternyata, memang dicukupkan, PTL!
-Minum tiap 2-3 jam sepanjang hari, sampe kira2 2.5 bulanan, dimana akhirnya Adam mulai tidur panjang 5jam-an klo malem, jadinya aku-nya lbh bisa istirahat n waktu sengggangnya bisa dipake utk pumping juga. Bener-bener menguras tenaga klo dinget2. Sekarang sih udah mendingan banget. Tapi dulu msh inget tiap bangun pagi, udah kebayang bakal capenya sepanjang hari gimana hihihi dan berharap hari cepet2 sore/malem lagi hihihi. Belum lagi ada momen growth spurt dia (pas mau 1 bulanan) yg kaya gak kenyang2 tiap jam nangis, minum, nangis lagi, dari jam 6 sore s/d jam 1 pagi. Untungnya ini cuma 1 malam.
- Saking cape-nya, tiap kali nenen-in, pasti browsing di hp (selain main game) tentang trik2 spy baby bisa tidur lebih panjang... hehe ternyata memang everything is a phase and sooner it will be another phase.
- Belajar trik pumping, termasuk dengan ngasi minum baby 1 pd, dan 1 lagi-nya utk di-pump. bawa2 tas pumping beserta peralatannya ke kantor, disamping tas laptop, berasa pindahan kecil2an tiap hari hihi.
- Rasa terpuaskan banget sebagai seorang ibu setiap kali liat wajah kenyangnya abis minum susu :) bonding yang gak tergantikan :) walo umumnya dia selalu nyusu sambil merem (jadinya jarang banget tuh liat2an selama nyusu).
- Nah yg ini, aga curhat sedikit :). Mau baby kita minumnya ASI or Formula, sepertinya selalu ada yah omongan2 orang, even dari org2 dekat, yang mempertanyakan pilihan kita.. (Wah ini bisa 1 posting sendiri klo dibahas). Aku juga sempet ngerasain ini dan sempet brasa 'spanneng' juga. Komen seperti 'ASI-nya gak cukup tuh..', 'dibantu botol ajah..', 'dikasih empeng ajah..', 'dikasih air ajah..', 'nanti kalo udah ngantor gimana tuh klo cuma bisa minum ASI..' Wah macem2 deh dan cape juga nangkisnya. Padahal di saat2 gini, kitanya justru butuh banget denger omongan yg mendukung, bukannya yg menyudutkan ya. Aku tau sih orang2 yg komen ini bermaksud baik, mgkn mrk pikir kasihan ngeliat bayinya nangis (padahal kan wajar aja), or kasian negliat akunya kecapean. Cuma aku berasa gak ngebantu banget deh komen2 seperti ini. Ada yang bilang ini 'well-meant comment that are meaningless' :), jadi gak usah didengerin hihii. Untungnya setelah makin kesini, proses menyusui dan tumbuh-kembang bayi  semakin lancar, terbukti baby A tumbuh dengan sehat sekali, berat badannya bagus dan juga puji Tuhan selalu sehat (Terbukti aku beberapa kali flu berat, tp dia gak ketularan sedikitpun). Jadinya, sekarang udah gak ada lagi komen2 seperti ini :), malah banyakan komen positif yang aku dengar sekarang :).
- Priceless to see my baby growing wonderfully dari yg awalnya kecil mungil, menyusui musti diganjal pake bantal, sampai sekarang tinggal gelendotan aja dgn kakinya udah napak di kasur. Dari yg Adam bergaya menyusui diem gak berkutik sampai sekarang menyusui dengan banyak gaya (kadang suka dimainin deh skrg ngenyotnya, atau tiba2 berhenti senyum2 terus lanjut lagi). Klo gw boleh bilang, takjub deh ngeliat bayi bisa berkembang seperti ini, just with the support of ASI (n parents love :) ). It is a miracle water, created by the creator of the universe, cukup buat si jabang bayi bertumbuh dengan sempurna :).

So, it has been a delightful, challenging, fully rewarding, and full of learning journey. Semoga ke depannya aku masih bisa lancar memberi ASI. Sebenarnya aku juga gak neko2 dan gak mau terlalu ambisius kok, yang penting baby A masih demen sama ASI dan aku jg masih lancar flow-nya. Kalo seperti ini kan tentunya tetap akan memberikan ASI :) as it is just the natural thing to do. So, let's do it one step at a time :)

2 comments:

Nova Sylvana M said...

seneng seneng seneeeng bacanyaa!! :)) luar biasa ter perjuanganmu ya.. kebayang malem2 mompa, lagi kerja mompa, dan puji Tuhan berhasil! emang luar biasa Tuhan ya ter, nyediain makanan untuk manusia sejak masih bayi, nggak perlu repot2 nyari sana-sini, tinggal nempel di badan ibunya, nenen, udah deh kenyang. :)

salut dengan pemikiran2 positif yang kamu lakuin, ter. seandainya semua ibu di dunia ini bisa begitu ya, pasti deh makin banyak anak2 sehat dan kebal penyakit. sayangnya masih banyak ibu yang terlalu kuatir krn asi-nya sedikit, nggak cukup, nggak mau keluar. padahal mereka kurang berjuang aja.

aku sambil baca tulisan ini sambil ngebayangin kamu kerja tapi sambil mompa.. hihihi nggak risih tapi ya ter? itulah makanya kenapa aku salut! sebagai seorang working mom yang kerja kantoran, bener2 patut diacungin jempol nih pengalamanmu.

ah aku jadi kangen nenenin.. kangen liat anakku tidur sambil nenen. liat dia senyum2 trus nenen lagi. hihihi..

selamat menikmati masa menyusui sampai lulus S2 yaaaa!!

Retsa said...

heuheu. tos juga buat MamaKeNo yg keren bisa sampe S3 Asi buat 2 buah hatinya :) **sambil hormat kungfu**
Iya bener Nov, Tuhan emang udah sediain segalanya ya... gak ada yg perlu dikhawatirkan memang...

Klo di kantor mompa, aku ngibrit ke ruang filing gitu Nov, bisa dikunci dari dalem, n ber-ac n bersih pula. Jadi kondusif krn privat. Kantor jg nyediain ruang kecil utk ibu2 yg mompa asi tp itu penuh banget n ngantri utk masuk hihi.. jadinya aku prefer cari ruang lain. Ibu2 lain malah ada yg mompanya di WC, tp aku sih ill-feel klo di WC :(

Makasih Nov.. I will enjoy rest of my journey :)